Langsung ke konten utama

Review Jujur Sate Ratu (Sate Kanak dan Sate Merah)

Sate Ratu
Yummmmy
Senja menyapa perutpun berbunyi, tanda tubuh bahwa saatnya makan. Teringat sate favorit yang berada di area Jogja Paradise. Cuss mengarahkan motor kesana. Long time no eat sate penuh kalori ini. Udah lupakan diet diet-an. Kali ini Makvee mau makan banyak menikmati hidup lepas bebas lepaskan bebaskan (aku ojo kuru tapi yo ojo kelemon) hahahah. 

Sate Ratu
Suasana di Sate Ratu


Sampai sana pesan Sate Merah seperti biasa. Duduk di pojokan bareng kak backpackiffa, yang hari itu kami senada pake baju kuning-kuning. 
Sate Ratu
Bersama orang dibalik https://www.backpackiffa.com/

Memang sudah biasa kalau makan di Sate Ratu selalunya di depan background tembok yang isinya cecoretan para turis mancanegara yang udah berkunjung. 



Sate Ratu

Tapi, Makvee tuh penasaran sama yang di putar di TV, youtuber Jwestbro dunk review Sate Ratu tapi yang Sate Kanak. 


Sate Ratu

Dengan tagline "Wakacao, sumpah gue ga boong" Makvee jadi salah satu penikmat konten yang mereka buat di youtube. Menurut Makvee Jwestbro salah satu youtuber yang emang beneran jujur, kalau enak bilang enak kalau ga enak bilang ga enak. 


Ohhh ternyata ada varian baru keluarannya Sate Ratu yaitu Sate Kanak. Usut punya usut Sate Kanak adalah salah satu pemenang dalam Unilever Food Solutions Kompetisi ‘Ngulik Rasa’ Kreasikan Fusion Food Khas Indonesia. 


Sate Ratu

Sebelum Makvee bahas soal gimana rasa dan perbedaan antara sate merah dan sate kanak, sekilas kita ulas soal kompetisi yang diadakan oleh Unilever.


Sate Ratu

Unilever Food Solutions

unilever food solutions


Kompetisi ‘Ngulik Rasa’ adalah kompetisi yang bergengsi dan cukup unik yang diadakan di Indonesia. Lebih dari 2.900 peserta yang mengikuti kompetisi ini. Disponsori penuh oleh Unilever, kompetisi ini diciptakan sebagai wadah bagi para chef dan pebisnis kuliner untuk berkreasi menciptakan fusion food. Harapannya dari hasil kreasi dan cipta di kompetisi ‘Ngulik Rasa’ ini dapat memberikan warna yang baru dalam industri kuliner Indonesia dan dapat menjangkau konsumen yang sebagian besar adalah kaum milenial. 

sate ratu
Chef Yuda Bustara

Salah satu juri dalam kompetisi ‘Ngulik Rasa’ ini adalah Chef Yuda Bustara. Chef yang begini ini nih bikin Makvee gak kuat. Buat yang belum tahu Chef Yuda Bustara ini saya pajang fotonya biar ada penyegaran di blog saya. Duh chef jangan ngulik rasa, kenalan dan ngulik hatiku gimana chef, coba-coba aja dulu chef mana tau cocok. Muehehe Makvee mulai bucyin dan halu kebangetan.

Chef Yuda Bustara bukanlah satu-satunya juri, masih ada Gemita Pasaribu yang menjabat sebagai Country Marketing Manager Unilever Food Indonesia, Gungun Chandra Handayana, Executive Chef Unilever Food Solutions Indonesia; Chef Bambang Nurianto, Ketua Perkumpulan Chef Profesional Indonesia. Proses pendaftaran dimulai 1 September 2019 hingga 31 Oktober 2019. Juri memilih 15 finalis (5 finalis untuk masing-masing kategori). Kategorinya sendiri adalah kategori soto, kategori sate, dan kategori nasi goreng. Menurut Makvee kompetisi ini kategori yang dipilih merupakan kategori yang sederhana. Makanan sehari-hari, bisa dibilang basic makanan orang Indonesia. 

Siapa yang tidak kenal dengan makanan macam nasi goreng, soto, dan sate. Tapi di kompetisi ini para peserta memang ditantang untuk membuat makanan basic tersebut menjadi cita rasa yang berbeda.
Peserta yang memasuki babak final kemudian diadu untuk memasak hasil kreasi masing-masing di hadapan para juri.

Perbedaan Sate Kanak dan Sate Merah


Sate Ratu


Sate Ratu

Makvee yang penggemar sate merah setelah melihat bahwa ada varian baru sate kanak, penasaranlah ingin mencoba. Sekalian deh jadi sepiring dapat 3 sate merah dan 3 sate kanak. Menurut Bapak Budi pemilik sate merah katanya "ah Makvee sih pasti lebih suka yang sate merah deh" hmmm iyalah Makvee emang doyan pedes, dan menurut Makvee sate merah itu pedes ga pedes sih. Buat orang yang ga doyan pedes itu udah cukup pedes.

Buat orang yang doyan pedes sate merah itu kurang pedes. Maka, dari itu relatif karena tingkat ketahanan pedas masing-masing orang beda-beda. Makvee coba dunk yang sate kanak. Sate kanak menurut Makvee pribadi tidak pedas. Tapi karena judulnya sate kanak maka dikhususkan bagi segmen anak-anak SD dan SMP. Keren kan sate ratu baik banget ngasih tingkat kepedasan yang aman biar ga huhah huhah makannya. Kalau buat anak-anak balita sampai kindergarten 
menurut Makvee sate kanak masih terlalu pedes. Jadi mending dipesankan sate lilit basah saja. 

Sate Ratu
Proses Marinasi
Sate Ratu
Proses Pembakaran Sate Ratu 

Sate merah begitu istimewa untuk Makvee karena dagingnya empuk dan bumbunya meresap sampai ke dalam. Bingung sih menjelaskannya, ga bisa dibandingkan dengan sate-sate lain pada umumnya. Bukan mau mengerdilkan sate lain.

Tapi buat Makvee yang cukup bawel soal hygiene, sate merah ini dibakar dengan cara berbeda. Bukan gosong di luar dan empuk di dalam. Tapi di luar tidak terlalu gosong, matangnya pas, dan dalamnya empuk banget. Apalagi kulit yang ditaruh di tengah seolah-olah gajih(lemak) itu bikin 
Makvee merem melek saking enaknya asli. Psst buat penggemar kulit ayam pasti ngertilah nikmatnya. Makvee pun meyakinkan diri bahwa gronjalan di tengah itu bukan gajih tapi beneran kulit yang menthul menthul dan super duper juicy. 

Tips an Trick:
1. Buat kalian yang doyan makan banyak pasti 10 tusuk kurang buat kalian, karena rasanya beneran endulita bambalina deh beneran. Nasi dijual terpisah dengan sate merah. Harga yang didapat dengan
kualitas makanan sangatlah worth it menurut Makvee.

2. Semua harga adalah kelipatan 5
Sate merah harga Rp25.000,-
Sate kanak harga Rp25.000,-
Sate lilit basah harga Rp25.000,-
Sate kulit harga Rp25.000,-
Ceker Tugel harga Rp25.000,-
Extra sambal merah Rp5.000,-
Extra kuah Rp5.000,-
Nasi Rp5.000,-
Air mineral Rp5.000,-

3. Kemarin Makvee kesana pas weekend dan cukup rame. Saran Makvee sih kalau kesana agak siangan buat kalian yang pengen foto-foto dengan background testimoni wisatawan mancanegara.

4. Pembayaran bisa cashless, OVO, Gopay, dll

Lokasi
Sate Ratu
Jogja Paradise 
Food Court, Jl. Magelang, Kutu Tegal, Sinduadi, Kec. Mlati, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 
Instagram Sate Ratu

Yap! itulah cerita perjalanan  Makvee yagituuulah ya isinya makan dan jalan-jalan. Terima kasih sudah membaca. Buat kalian yang mau ke sate ratu, Makvee siap di ajak kapan aja bisa DM atau WA cussss.

Eh Penonton (apeeeee)
Naik motor lewat jalanan berliku (tjakeeepppp)
Menuju ke Gunung Kelimutu (tjakeeeeppp)
Mau menaklukkan hati aku
Cukup gandeng aku makan ke Sate Ratu (eaaaaaaaa)


Matusa, matur nuwun sanget yang udah baca. Salam sehat. Aku Ojo Kuru!!!

Komentar

  1. Satenya empuk, n lebih light karena aku g harus sering2 minum air putih hehee

    BalasHapus
  2. Sate Kanak memang pantas jadi juara ya, kak. Endulita syahdu dan manja. Endol takendol kendol. Bikin lidah bergoyang.

    BalasHapus
  3. Beneran nih jujur? Anakku dong tanya, ini ayam mah? Kok gede2 ya? Yailah, taichan mah lewat. Seneng sekarang ada yg level pedesnya diturunin karena aku bggak tahan yg pedes banget & rumahku dekat situ, jadi ya kadang makan situ. Kalau member kekuargaku yg lain nggak masalah sama pedes. Btw, chefnya pothok banget ya wkwkwk. Sering latihan angkat kompor kali ya?

    BalasHapus
  4. Enak banget nih satenya...nggak kaleng-kaleng pantes jadi juara..

    BalasHapus
  5. Sate Ratu ini masih jadi sate yang paling enak di jogja kalau menurutku.

    Akhirnya ada sate yang ga pedas juga.

    BalasHapus
  6. enaknya makkk.. anee pengennn

    www.ipung.net

    BalasHapus
  7. Aggghhhhhhh nambah lagi kuliner yg bakal aku coba kalo ke Jogja berartiiii :D. Duuuh sate itu memang ga akan failed sih enaknya :D. Ini aku liat dagingnya aja udh gede2 begitu, trus bayangin bumbunya mereseeppp, duuuh lapeeer mba :D. Catet dulu, kalo ke Jogja aku ga mungkin skip ini

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review Jujur Estuary Cafe Yogyakarta

Hari Sabtu di awal Juli saya dan 2 teman saya menembus kemacetan Jogja. Awalnya kami berniat untuk menikmati senja di Rooftop Satoria Hotel Yogyakarta. Tapi nyatanya senja telah berlari jauh dari kami. Kami-pun batal untuk menikmati senja. Mencari random café-café di Jogja, hingga bertanya ke teman-teman penggemar kopi dan foodgrammer Jogja. Saya pun menemukan instagram Estuary.id yang menampilkan suasana yang cozy dan lucu, dan tentunya instagramable yakaaan ya duonkkkk. Apalagi hari itu saya membawa gear lensa sudra saya Nikon D3500. Tentunya selain makan, sayapun ingin memotret sudut-sudut cantik Estuary Cafe. Ketika datang, mobil grab pesanan kami disambut dengan baik dan diarahkan dengan baik pula oleh petugas parkir Estuary Café. Kami pun masuk dan disambut dengan teriakan anak-anak muda yang nampak fresh dan nampak sigap membantu. Saya pikir Estuary memang menerima anak-anak muda yang masih kuliah dan mau bekerja part time . Begitu masuk kami langsung disambut oleh kasir

Pertanyaan untuk Pecinta Kopi di Tanya Kopi

Hal pertama yang Makvee cari dari kopi dan selalu Makvee tanyakan di kedai kopi manapun adalah Kopinya adanya apa kak, kalau disitu berjenis Arabika semua, udah deh kelar Makvee minum teh manis anget aja dah. Lhoh kenapa emang dengan Arabika emang? Teman-teman pembaca Makvee story mungkin sebagian besar udah tahu perbedaan Kopi Arabika dan Kopi Robusta.  Pecinta kopi umumnya mengetahui perbedaan paling dasar dan otentik antara biji kopi robusta dan arabika. Namun pasti ada penikmat kopi yang belum mengetahui perbedaan antara keduanya dan kalau minum kopi dengan cueknya bilang “ah sik pentiing ngopi (ah yang penting ngopi). Ya beruntunglah dengan orang cuek nan sehat dan cocok di segala macam rasa kopi. Kalau Makvee karena lebih kepada alasan kesehatan. Kopi Arabika memiliki rasa yang lebih kaya, beberapa Arabika bahkan sangat asam dan ada cita rasa buah. Nikmat sihhh nikmat, tapi yang nikmat belum tentu menjadi semangat. "Mengutip Kata Bung Fiersa Besari  “Baik, belum tentu

Review Wardah Lightening Facial Scrub

Hei, Gaes Sambil nepukin pipi Makvee yang makin kenyal  lalu tersenyum manis karena kulit Makvee terasa lebih cerah dan segar. Hmm apasih rahasianya. Baiklah  sesuai judulnya Makvee akan mereview pengalaman menggunakan salah satu produk lokal kesayangan Makvee yaitu Wardah  Lightening Facial Scrub. Si biru yang berfaedah ini yang kini jadi favorit Makvee Oke Makvee bahas satu  persatu ya; 1. Kemasan Wardah Lightening Facial Scrub Kemasannya cantik berwarna biru muda pastel yang nampak segar.  Kemasan yang Makvee punya itu yang 60 ml dan kayaknya Makvee belum menemukan kemasan yang lebih besar dari itu. Ringan dan mantap untuk dibawa saat travelling tidak memenuhi tempat. Kemasan tubnya juga anti tumpah karena ada bunyi  klek atau klik saat ditutup sehingga sangat aman menurut Makvee. Dalam kemasannya juga tercantum info dermatology tested yang artinya secara dermatologis telah terbukti aman dan tentunya sudah ada ijin dari BPOM. Lebih mantap lagi di k