Curhat Receh,

Walk Slowly on the edge (side) of the Jakarta Road (Melipir neng Dalanane Jakarta)

Juni 19, 2019 Ceritamakvee 0 Comments


Walk Slowly on the edge (side) of the Jakarta Road
 (Melipir neng Dalanane Jakarta)

Saya sendiri ketika mencoba menulis selalu tidak bisa menggunakan bahasa non formal yang benar-benar tidak formal, saya menyebut diri saya sendiri dengan “Saya” bukan dengan Gue ala-ala blognya Kaesang Pangarep putra ketiga Bapak Presiden Jokowi, atau menyebut diri dengan “Mammita” ala-ala sebutan Julia Perez kepada dirinya sendiri di Twitter, atau malah menyebut diri dengan “Eneng” seperti Saskia Gothik. Sumpah saya tidak bisa ber Loe Gue ketika menulis, atau bahkan ngomong sekalipun dengan gaya Betawian.



Beberapa tahun yang lalu, sempat tinggal di Jakarta tepatnya di Jakarta Barat karena mengerjakan study perilaku masyarakat perkotaan di sana. Dan itu tidak mengubah saya yang “Ndeso” ini menjadi lebih Ibu Kota, wong ternyata hampir pedagang-pedagang makanan di Jakarta isinya orang Jawa I mean orang Jogja, Klaten, Magelang, Banyumasan, dan kota-kota lainnya di Jawa Tengah dan Jawa Timur. So, ketika jajan atau beli makanan, yo ngopo Loe Guenan seriuss aku ra iso malah meksoNjuk nek Tumbas panganan maksud saya kalau saya beli makanan di Jakarta ya ngomongnya memakai Bahasa Jawa saja, tidak ribet dan yang diajak bicarapun karena sesama Jawa menjadi lebih akrab.
Orang Jawa dimanapun pasti selalu membawa keJawaannya dimanapun, Orang Jawa tidak akan terpisahkan  dari budaya yang ia terima sejak kecil. Begitupun saya, ketika saya datang ke Jakarta, ada hal yang saya tidak suka adalah. Ketika itu saya dan teman-teman saya sedang mencari kost-kostan di sekitar depan Universitas Trisakti di daerah Tanjung Duren Utara. Ketika itu kami memang datang dengan gaya ala backpacker, dengan tas backpack semi carrier dan beberapa kardus berisi bahan-bahan study kami di Jakarta. 

Waktu itu ada bapak-bapak tukang cendol yang dari logatnya saya tahu, dia adalah orang Betawi, saat saya dan teman saya lewat dia dengan kencangnya bilang “Noh, baru datang dari Kampung tuh! Dengan nada nyinyir meremehkan. Saya sempat kesal mendengarnya, tetapi kembali lagi saya baru saja datang di Jakarta dan saya tidak mau mencari masalah akhirnya dengan pasang tampang semanis mungkin saya jawab “ Iya kok pak saya dan teman-teman memang dari kampung, terimakasih pak”.


Orang pendatang dari manapun itu ketika datang selalu dikatai begitu oleh si Bapak, saya pernah mendengar beberapa kali dia selalu begitu,bukan hanya kepada saya dan teman-teman saya. Tetapi kepada anak-anak mahasiswa baru yang sedang mencari kost-kostan di Belakang Universitas Tarumanegara. Saya bukan rasis disini, tapi kata-kata Kampung! Yang diucapkan dengan Nada seperti itu menurut saya tidak pantas. 
Kita tidak boleh menyamaratakan memang. Orang Jawa yang dibilang sebagai orang yang punya tutur kata yang baik saja tidak bisa disamakan semuanya. Orang Jawa tetaplah orang Jawa yang lahir dalam individunya masing-masing (Kata prof.Magnis Suseno dalam bukunya Etika Jawa) begitu juga dengan Orang Betawi. Mungkin memang itu masalah pribadi si Bapak tukang Cendhol itu, bisa jadi ia adalah korban masyarakat yang gerah dengan semakin macetnya Jakarta. Bisa Jadi dengan cara membacot sedemikian rupa ia bisa mengungkapkan aspirasinya, dan Kekesalannya di kota yang semakin sumpek dan sulitnya mengais rejeki.
Kasihan Bapak cendhol itu, kalau seperti itu, banyak mahasiswa atau pendatang yang dikatai demikian olehnya. Bagaimana cendholnya bisa laris, bagaimana mahasiswa/mahasiswi yang disekitar situ yang tentunya rata-rata pendatang mau membeli kepada penjual yang sudah mengata-ngatai mereka seperti itu. Dan Bapak itu tetap tidak berubah, selama hampir 2 bulan di sana, saya menjadi tipikal orang Jakarta pada umumnya. Berangkat pagi pulang malam, berjalan kaki dari sky walk satu ke sky walk lainnya. Ketika butuh hiburan yang saya lakukan hanya nonkrong di Mall dekat Kost. Begitu terus, sampai akhirnya saya lupa sekitar saya, saya melupakan si Bapak Chendol kadang-kadang saking hanyutnya dalam euforia kesibukan Jakarta saya juga lupa makan dan lupa mandi #upssss semakin ngelantur ini hehehe
Ya sudah lah Apa yang kita tanam adalah Apa yang akan kita tuai nantinya”. Sekian Salam Damai.Salam Cendhol

You Might Also Like

0 komentar: